Saturday, June 11, 2011

haru


kebelakangan ini, satu soalan berlegar-legar di mindaku.
Yang membuatkan aku jadi tidak keruan, walaupun aku tau jawapan.

Apa tujuan hidup ni?

Apa erti hidup yang sebenar? Hidup yang sebenar-benar ‘hidup’..

bukan hidup dalam dunia rekaan warna-warni dunia yang kebanyakannya tipu belaka.

Dengan wang kah? Dengan harta kekayaan kah?

Kalau pengertian ‘bahagia’ itu diukur dengan harta benda, pasti ada dikalangan yang miskin tidak akan pernah tersenyum tertawa dalam hidup mereka. Dan berapa banyak orang kaya, yang jiwanya tidak tenang – risau memikirkan kebarangkalian harta benda mereka dicuri orang..

Buat apa senang, kalau tidak tenang.. ?

Tapi tak bermakna kita tidak perlukan wang. Ya, wang- harta itu perlu tapi bukan untuk disembah, bukan menjadi tujuan hidup.

Kita hanya layan harta sebagai alat. Hanya sebagai alat, tidak lebih dari itu..

Jadi jika ingin mendefinisikan hidup dengan mencari kekayaan, pasti kita semua sudah jauh tersasar.

Ingin pelajari erti hidup? Jadilah pemerhati dalam satu hari. Dalam satu hari pun banyak yang dapat kita pelajari. Terkadang manusia itu lupa yang ‘alam’ adalah guru terbaik dalam mengajar kehidupan.

Ada sekali tu, aku plan dengan sahabat untuk beriadah- main bowling di seremban parade. Melepaskan gian.

singgah di food court. Just beli makanan simple2. Bajet nak jimat.

Lepas letak tray makanan. Pergi basuh tangan. Duduk tempat balik.

Mata tertangkap seorang nenek tua. Jalannya terbongkok-bongkok. Aku pelik mengapa dia sibuk mengangkat tray. Baru aku perasan nenek tua itu pun salah satu pekerja di situ. Tangannya terketar-ketar melunaskan kerja-kerjanya tanpa menyedari ada sepasang mata yang memerhati tingkahnya.

Sungguhlah kalau Allah nak tunjuk. Tanpa sedar, bibir menyebut lafaz ‘alhamdulillah, alhamdulillah’…

Alhamdulillah dapat beli makanan.

Alhamdulillah dapat bernafas lagi.

Alhamdulillah masih punya kekuatan untuk berbakti.

Alhamdulillah masih punya iman, punya islam.

Betapa ramai manusia tidak bersyukur dengan apa yang dimilikinya padahal dia tidak pernah sekalipun memikirkan siapakah Pemberi yang penuh dengan kasih sayang melimpahkan segala nikmat yang sedang dia kecapi

Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

BEBERAPA NIKMAT ALLAH S.W.T.YANG DAPAT DIRASAKAN DI DUNIA

(Tuhan) Yang Maha Pemurah,
Yang telah mengajarkan al Quran.
Dia menciptakan manusia.
Mengajarnya pandai berbicara.
Matahari dan bulan (beredar) menurut perhitungan.
Dan tumbuh-tumbuhan dan pohon-pohonan kedua-duanya tunduk kepada Nya.
Dan Allah telah meninggikan langit dan Dia meletakkan neraca (keadilan).
Supaya kamu jangan melampaui batas tentang neraca itu.
Dan tegakkanlah timbangan itu dengan adil dan janganlah kamu mengurangi neraca itu.
Dan Allah telah meratakan bumi untuk makhluk(Nya).
Di bumi itu ada buah-buahan dan pohon kurma yang mempunyai kelopak mayang.
Dan biji-bijian yang berkulit dan bunga-bunga yang harum baunya.
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
Surah Ar-Rahman 55 : 1-13


Dan terkadang, manusia itu terlalu menyempitkan konsep syukur.
Syukur pada harta saja kah?
Syukur pada kekayaan yang melimpah saja kah ? tidak..

Tiada ertinya syukur jika tiada amalan yang membuktikan,
Jangan pula menjadi kufur seperti Firaun dan Haman..

Mungkin kita biasa dengar keluhan-keluhan keramat seperti ini.

Masamlah buah mangga ni

Laa.. hujan pulak.. susah la nak pergi kelas!

Kau tak pe la, pandai…. aku ni biasa-biasa je

Aku tau la aku tak cantik macam kau kan?

Anda Marah ?

Marah pada siapa ya?

Sedar tak sedar, kita takut yang kita ini 'marah' pada Tuhan yang Menciptakan!

Andai kata kita terbeli buah mangga masam. Salah tukang beli kah? Atau salah tukang jual?.. eh, ke salah tukang tanam??? Hakikatnya siapa yang Menumbuhkan pokok mangga itu?

Allah.

Kita marah pada Tuhan ke?

Bukan ke kita ni Hamba?

Hidup biar ada style. bukan style hiphop tapi style hamba! (cilok ayat matadore)


Marah hujan turun ?

Tak sedar ke banyak pokok-pokok kehausan? Kalau nak harap sume manusia tolong siram dan bagi minum dekat tumbuhan dan binatang, semua takkan mampu.

Tak sedar ke yang sekarang ni dunia da bertambah-tambah panas? Duduk dalam rumah pun rasa beruap je walaupun buka tingkap. tambah lagi dengan global warming.

sedarlah, Hujan itu sejuk.
Hujan itu bahagia
Hujan mendatangkan harapan.
Hujan, satu masa makbulnya doa.
Hujan bermaksud rahmat Tuhan.

Jadi, relevankah mengeluh andai bumi disimbah hujan? Tanda kasihnya Tuhan pada manusia walau manusia kurang memikirkan dan mensyukuri nikmat Tuhan.

Mungkin ada dalam kalangan kawan-kawan kita yang pandai,
Ada pula yang cantik dan solehah.
Kalau ada tiga-tiga sekali memang boleh cakap pakej la wa ckp sama lu..
Pandai + cantik + solehah.

Tapi jarang la nak jumpa budak2 pakej ni, tapi ramai je sebenarnya (ayat cam keling, sorry sy bukan racist)

Terkadang rasa nak hantuk je kepala kat dinding. Apa guna kepala otak tu yang Allah bagi akal untuk berfikir?

Ah, sekali lagi soal fikir aku bangkitkan.

Siapa yang beri mereka kepandaian?
Siapa yang beri mereka kecantikan?

Marah pada mereka kah? Atau marah kepada Pemberi nikmat ?

Astaghfirullahalazim.

Mengapa kita mudah mengeluh atas kebahagiaan dan kesenangan orang lain?

Tak boleh tengok orang senang ke? Tak boleh tengok orang lain happy ke?

Ke kita nak jadi happy sorang-sorang, dan biar semua penduduk bumi menderita?

Why not we try to be happy for others?
at the end, we will feel happy too..








-
Aku ulang.


Buat apa senang, kalau tidak tenang.. ?


Gunalah kesenangan yang ada untuk mencapai ketenangan hakiki.
Dan jawapan untuk soalan aku tentang apa tujuan hidup, Allah da jawab dalam Quran :

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنْسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ
“Dan tidaklah Aku ciptakan jin dan Manusia melaikan untuk beribadah kepadaku”. [Adz Dzariyat [51] : 56].

Indahnya hidup ikut aturan Tuhan..
Best nya hidup ikut piawaian Islam..

Hidup ni kena banyak fikir. Baru lahir zikir. Baru ada feel, zuuq baru ada penghayatan


Indahnya hidup bertuhan.

hidup ni kena banyak syukur, kurangkan mengeluh.
memaknakan kehidupan bukan sekadar pada falsafah.
ia lebih kepada praktikal.

makna hidup bukan sekadar bagi perut kenyang.
bukan sekadar hidup suka-suki, gelak ketawa sambil makan coki-coki
hidup lebih bererti, bila diri 'terisi' menyahut seruan Illahi
hidup lebih bermakna, bila bibir melafazakan 'subhanallah, tiadalah Engkau menciptakan semua ini dengan sia-sia.


lastly,

be grateful.
feel contented and you will be the rich one.


^__^

2 comments:

nurul atiqah mohd azman said...

nice post..


alhamdulillah..

AfiqahRazak said...

syukur itu....adalah ketenangan dan kebahagiaan..

keep it up!